Apa Gak Enaknya Jadi Anak Tunggal?

Bagi lo yang punya tak sedikit sodara tentu sempat ngeluh, mungkin kalo sehingga anak tunggal enak kali' ya? Gak punya sodara yang rese', gak butuh share makanan, TV, remote, sampe sepeda dikuasain sendiri. Penguasa tunggal di rumah, gak butuh ada saingan. Anak semata wayang kesayangan mama, papa, kakek, nenek, tante serta om.. Wuih tentu bahagia banget..(sambil menerawang langit-langit).Tapi apa bener sih anak tunggal itu bahagia serta bahagia semakin sebab gak punya saingan dalam rumah? Gak butuh share, gak butuh bertengkar gara-gara ngeributin sesuatu yang gak penting semisal tidur di ranjang segi mana (maklum wajib share tempat tidur) ato sibuk nyari terdakwa yang makan roti tahap lo? Yuk kami check..

Apa Gak Enaknya Jadi Anak Tunggal?

Gak enak lho sehingga anak tunggal..
Mungkin lo gak percaya kalo sehingga anak tunggal tuh menderita serta pengen banget punya tak sedikit sodara kek lo.. Beneran...suer deh ! Ini hasil curhatan anak tunggal buat pembaca blog ini :

Apa gak enaknya sehingga anak tunggal?

1. Ngerasa sepi menarik.
Kalo tetap di sekolah alias hang out bareng temen sih happy, tapi kalo udah pulang ke rumah serta gak nemuin siapa-siapa kecuai ortu ato pembantu, rasanya sepiiiii banget.
Kadang-kadang pengen ngobrol ngalor ngidul serta curhat sama seseorang yang kalo ke ortu tentu gak nyambung, terpaksa wajib nelpon temen. Itu juga kalo dirinya gak sibuk serta ada waktu buat sekedar dengerin dialog serta curhatan gak penting lo. Tapi kalo punya sodara apalagi yang sekamar tentu dapat langsung curhat, dirinya bahagia ato gak biasanya kan lo cuek aja. Pokoknya pengen ngomong serta sodara lo gak punya opsi lain kecuali dengerin lo.
Gak punya sodara yang dapat diajak ribut itu gak enak. Rumah sehingga sepi. Gak ada kenangan masa kecil yang rame. Gak ada sodara yang bawa temen kece ke rumah yang dapat ditaksir. Gak ada sodara yang dapat diajak tukeran baju, alat make up, sepatu bahkan sepatu basket. Gak sempat ngerasain dapat ngasi lungsuran baju ke adek serta nerima lungsuran baju yang kekecilan dari kakak..
Gak ada temen main barbie, gak ada lawan main catur, gak ada temen diskusi film ato novel baru yang baru rilis.. wah lo dapat bayangin sepinya dunia ini tanpa sodara? Kalo dapat milih serta dilahirin ulang pengen punya tak sedikit sodara ampe selusin juga gak pa pa..

2. Terbiasa sendiri
Sebab terbiasa sehingga pusat perhatian sebagai anak tunggal biasanya sulit buat penyesuaian dalam satu grup. Sebab gak terbiasa share tak jarangkali egois, suka semaunya serta mau menang sendiri, juga suka EGP..
Gak pedulian sebab terbiasa dari kecil dirinya yang sehingga pusat perhatian. Gak dapat merhatiin orang sebab hanya dirinya yang rutin mau diperhatiin. Dari kecil dirinya udah kebiasaan diperhatiin penuh oleh ortu serta orang-orang di kurang lebihnya.
Supaya dapat berhasil di masyarakat anak tunggal kudu belajar bersosialisasi serta share..

3. Dituntut dengan standar tinggi.
Dari kecil ortu ngarepin supaya lo dapat berhasil berhasil, rangking satu, masuk sekolah favorit, universitas ngetop serta lulus cum laude. Kenapa? Sebab elo lah andalan mereka satu-satunya gak ada yang lain.
Kalo lo gak mampu memenuhin andalan mereka ato lo cuma sehingga nomor dua, lo bakalan sedih sebab lo tau itu tentu ngecewain mereka. Lo rutin ingin sehingga nomor satu bukan sebab keinginan lo sendiri tapi supaya menuhin andalan ortu. Lo masuk sekolah, universitas, pilih jurusan sampe pilih jodoh yang sesuai standar mereka. Sebab sekali lagi lo andalan satu-satunya..
Menderita gak? Nasib udah disetting, diatur sedemikian rupa biar sesuai standar ortu..

Itulah yang dihadapi oleh anak tunggal yang anda pada gak tau. Kalo sebetulnya mereka tuh punya penderitaan sendiri. sehingga gak butuh protes kalo lo tak sedikit sodara serta gak butuh ngimpi buat sehingga anak tunggal. Sebab sehingga anak tunggal itu gak rutin enak..

Salam...